Search This Blog

Loading...

Tuesday, October 5, 2010

rakan seofis aka bf

aku sedari 12thn aku dah melancap..time tu byk tape video sewa cite omputih tak de potong.. kalau romen.. romen terus.. aku suka tengok sorang2, aku belajar sendiri.. pas tngok cite blue mesti berair.. one day.. sambil tengok blue.. aku gentel kelentit aku.. mmmm cam ade nikmat... makin laju jari aku.. makin sedap.. mata tertacap tgk org romen... tiba2 aku kejang2 satu badan... start tu aku cari ape benda tu... aku baca masalah2 seks, pasal lancaplah.. onanilah.. dan aku rase benda tulah aku buat... so boleh dikatakan sehari jek aku leh tahan.. pastu nak buat lagi.. kalau nak buat seks ngan org.. org mesti tak nak kot.. aku kan dah lah kecik lagik... gemuklak tu tak lah gemuk sgt.. plum2 jek...


sampailah aku kenal ngan sidia sbb dia nak cari keje.. tapi keje tak dapat.. dia dpt aku jek... pas sebulan kompom dah jadi boypren.. dia selalu dtg opis aku yg selalunya tak de orang.. aku jek sorang kat opis... so dari situ dia selalu dtg, mula2 kiss jek, masa french kiss rase nak muntah plak .. dia jolok lidah die.. tak biaselah beb .. tak penah.. tapi aku cepat belaja..

pastu dia nyunyut2 leher aku, abes belat2 aku buat, dia pun buat jugak.. aku tak pikir ni akan jadi masalah bila balik umah.. bodoh tol aku... pastu aku bagi dia main tetek aku.. nyunyut tetek aku... tapi sampai situ jek.. pas 2 hari aku gi kuar kat lido, pas cium2 mestilah nafsu naik... aku dah kuyu dah.. sodia cari port baek2 nyer... aku bukak butang jaket aku... biar dia nyonyot tetek aku.. tangan sebelah ramas tetek yg sebelah pulak...sedap seh... sambil tu dia jari dia dah masuk dlm skirt aku... masuk dlm panties aku.. dah berair dah...dia korek.. lobang aku..

pastu dia bisik.. buat nanti jelah ye.. eh eh apelak ..aku ckp dlm ati... aku nak sekarang.. aku cakaplah dgn suara stim2... so dia soh gi belakang kete.. dia bukak panties aku... pelan2 cocok.. aku dah pejam mata.. aku kemutlah.. cehh tak leh masuk.. dia kata jgn kemut.. biaselah ..anak dara... first time memang sakit giler kene cocok.. sket pun tak rase nikmat.. tapi aku tak puas.. rase dia cocok separuh jek konek die... tapi dia klimaks atas perut aku... aku biar jek dia lap air die tu dan pakaikan panties aku.. pandai bukak pandai pakaikan balik ..heheheh...

pastu aku balik.. dia hantar aku... dia soh cek ada darah tak.. aku pun masuk bilik .. terperanjat besor.. darah banyak kat panties.. so aku takut arrr.. trus gi bilik air gi basuh.. kang mak aku tau lak... besok kat pat opis aku, lepas lunch dia dtg tiba2 tak bagitahu... line clear .. terus dia cium aku dgn nafsu... kali ni atas meja aku... aku dengan bangangnya leh dok atas krusi dan soh dia fuck aku.. dia kata mane leh.. susah... hehehe.... aku bangun dan berdiri sambil sandar kat depan meja.. konek dia yg dari kete lagi dah keras.. dia citelah.. terus nak terjah kat nonok aku.. mungkin baru.. aku sekejap jek dah basah.. anytime boleh fuck... masa tu memang sedap.. dah tak de sakit.. punyalah rase keketatan nonok aku... dan aku dpt dia dah masuk kan sepenuhnya konek dia dlm nonok aku...

barulah aku dpt rase... die pump aku laju2... sambil pump sambil ramas tetek aku... aku tak lah bogel.. kang ade orang dtg kang susah lak... tapi line clear abes... bf aku punya konek bolehlah.. dekat 6inci.. tapi lebar... tak lama pastu aku tak de port nak main.. ade satu lagik aku lom rase.. dia tak jilat nonok aku... macam tau2 je aku nak.. dia ajak gi kilang kawan dia... kawan dia org mane tah.. pakistan kot.. kasi tumpang aku main kat sane.. dia belah lah gi kuarkan... mase tulah first time kene bogel ngan dia... malu nyer.. badan taklah lawa.. tapi muka jambu aku ni... mula dgn cium... jilat2 leher aku... turun kat tetek.. ramas ganas2.. aku suke ler... tapi aku tak de puting.. kalau dia isap kuat2 baru ade kuar... dia isap kuat2.. aku sakit dlm sedap ler... pastu dia baringkan aku.. dia dah pandang jek pepek aku... yg basah2 sikit... dia jilat kelentit aku... huh aku rase nak pitam jek bile dia dah setat isap kelentit aku... aku susah sket nak klimax mungkin sbb aku selalu melancap, pepek aku dah basah giler.. die pun isap air2 aku... air die dah aku telan byk kali.. air aku pun dia telan... tapi memang bestlah die... sambil dia jilat lubang aku.. ibu jari dia gentel kelentit aku dgn laju2.. perggg...terangkat2 punggung aku... dia gentel sampai aku klimax dua kali... aku th terbang jauh dah.. tinggal dia jek... dia kangkangkan aku... main gesel2 batang dia dulu kat kelentit aku yg dah kembang panas tu.. dia cocok tiba dgn rakusnya... aku kasi kemut lagi.. dia yg tak tahan.. pastu dia tarik kuar.. tekan kepala konek dia... dia tak nak klimaks dulu lah tu... dia main kelentit aku lagi.. kali ni pakai jari telunjuk dgn jari tgh dia...

laju2 dia gosok kelentit aku.. aku terpancut2 rasenya... 2 kali klimax... pastu dia amek panties aku, lap pepek aku.. byk nah air.. cam lecak kot... ooo dia nak 69 lak... abes aku... dia kat atas.. suke hati die jolok konek dia dlm tekak aku... nak termuntah aku.. terkene tekak aku... tapi aku kan cepat belaja.. aku ejas sket.. biar aku ngan dia.. sama2 puas..... dia kejap2 jilat.. kejap2 gentel laju kelentit aku... asal gentel aku klimax..... dah puas dia balik kat kelengkang aku... naikkan kaki aku atas bahu dia... dia start pump aku... pump laju2.. pastu slow2.. bile time slow.. dia main2 tetek aku..... tiba.. tiba tekan dlm2 konek dia.. mata dia dah tuttp.. aku rase cam ade air tumpah dlm perut... dia klimax... ah sudah.. klimax dlm perut aku... dia mendesah....dia pandang mata aku yg kuyu.. yg dahi dah peluh sakan... pandang kepuasan..... sepanjang dlm hubungan aku ngan dia.. sekali je dia liwat aku.. aku tak nak lah.. sakit giler.. cam koyak lobang bontot aku... dah tu .. dia pun baru sorong 7,8 kali dah klimax... tak sempat aku... itulah pennglaman aku dgn suami aku dah skang nih... penatlah nak cite time kawin... byeee

Ika disunatkan semasa sudah dewasa

WAKTU itu aku baru sahaja tamat sekolah menengah. Aku ingin melanjutkan pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. Namun keadaan kewangan tidak mengizinkan akau untuk berbuat sedemikian.Ibu merupakan seorang ibu tunggal yang terpaksa membesarkan lima kami.

Ibu membuat keputusan untuk mengahwinkan aku demi menjaga nama keluarga. Ibu juga berkata ianya dapat menjanjikan hidup yang lebih mewah pada diri ku.

Sebagai anak yang sulung, aku tidak mampu mengelak walaupun aku sedar umur ku yang baru 17 tahun adalah terlalu muda untuk berkeluarga.

Ibu memberitahuku ada orang ingin berjumpa dengan ku. Merisik katanya. Ibu meminta aku memakai baju kurung baru yang dihadiahkan oleh makcik ku.

Hari itu, seorang perempuan berusia 50an bersama seorang lagi yang lebih muda datang ke rumah. Ibu menyuruh aku meninggalkan kerja di dapur dan memanggil ku ke dalam bilik. Selepas bersalaman, mereka memperkenalkan diri. Wakil keluarga lelaki katanya.

Di dalam kebingungan, tiba2 wanita yang tua itu memegang tangan ku dan meminta aku berbaring di atas katil bilik. Aku melihat ibu, seakan meminta penjelasan. Aku hanya tunduk dan mengangguk, seakan meminta aku menurut sahaja.
Dengan hati yang berdebar, aku memejamkan mata. Merelakan apa yang akan diperlakukan kepadaku. Aku cuma berharap, ibu tidak akan membiarkan mereka mengapa2 kan ku.

Mereka membelek tapak tangan ku, kaki ku.Tiba2 aku terasa tangan menyelak baju ku.Aku tersentak tetapi menahan perasaan. Bra ku di selak dan puting ku di cuit beberapa kali. Aku mengepit kakiku, menahan.

Kemudian aku terasa ada tangan menyelak kain ku. Aku seakan mahu menjerit dan membuka mata ku. Ibu meminta aku menahan sahaja dan membiarkan mereka melakukan kerja mereka.Lututku dilipatkan dan mereka membuka kakiku dengan luas. Aku terasa bibir kemaluanku terbuka.Ibu sentiasa menakutkan kami supaya tidak menyentuh tempat tersebut. Kata ibu kalau disentuh ia akan menjadikan kita rabun.
Mereka berbisik sesuatu kepada ibu.

Tiba2 aku tersentak apabila ada jari menyentuh kemaluanku. Bibirnya dikuakkan, dibelek. Jarinya mencuit2 lubang ku. Terasa panas sentuhan jarinya. Ianya seakan mencari2 sesuatu yang aku sendiri tidak tahu. Jari itu di masukkan lagi sedikit kemudian di pusing2 kan. Badan ku seakan dibakar. Jantungku berdegup kencang.Aku terasa terlalu lembap di bahagian tersebut. Air mengalir ke bontot ku. Tapi aku tahu aku tidak kencing.

Aku mengetap bibir, dan menjerit kecil apabila jari tersebut menyentuh kelentit ku. Ibu pernah memberitahu bahawa itulah tempat paling sensitif di badan wanita dan ianya adalah suatu hadiah untuk suami ku.

Jari itu mengkuis biji ku. Seakan mahu membuangkan sesuatu yang terlekat di penghujungnya. Terasa nyata ianya membengkak.Panas!

Aku menahan nafas, terasa terlalu nyilu. Aku terasa seakan mahu kencing.

"Kenapa dia tidak disunatkan?" aku terdengar perempuan itu bersuara.

"Arwah ayahnya dulu kata perempuan tak wajib disunatkan macam orang lelaki. Jadi kami memang tak menyunatkan dia," jawap ibu dengan lembut.

"Kami mahu dia disunatkan. Itu mesti. Tak ada keluarga kami yang tidak bersunat. Minggu depan kami hantar bidan dan adakan majlis bersunat dia. Jangan risau, kami akan tanggung semuanya," tambah perempuan itu dengan perlahan kepada ibu.

Aku kurang faham apa yang dimaksudkan kerana ibu tidak pernah membincangkan soal itu. Ibu menyuruh aku membetulkan baju dan kainku dan pergi semula ke dapur.

Setelah mereka pulang, aku mendekati ibu dan bertanya perihal tersebut.

"Mereka bersetuju. Mereka cuma mahu engkau disunatkan. Minggu depan mereka akan adakan upacara tu," terang ibu dengan senyuman.

"Maksudnya..."

"Ye, bidan tu akan potong sikit bijik kelentit engkau tu.Demi kesihatan kata mereka. Engkau tak perlu takut, sikit saja - tak sakit pun."

Selama seminggu aku menjadi serba tak kena. Debaran semakin memuncak apabila tiba hari yang di janjikan.

Tepat jam 8 malam minggu itu, dua orang wanita itu datang semula bersama seorang yang juga berusia dalam 50an.Mereka memanggilku masuk ke dalam bilik dan meminta supaya aku baring di atas katil. Aku semakin takut.Seperti yang ibu arahkan, aku tidak memakai seluar dalam.

"Sila kan lah Mak Nah," kata ibu menjemput bidan tersebut memulakan upacara.

Mak Nah meletakkan kain batik di bawah bontot ke. Kain ku di selak. Aku hanya mampu memejamkan mata, ketakutan. Ibu duduk di sebelah kepalaku dan mengusap rambutku.
Kaki ku dikangkangkan.Bantal diletakkan di bawah kedua2 belah lututku.

"Jangan bergerak2 ye!" pinta Mak Nah. Aku mengangguk.

Jarinya menyapu kemaluanku. Mengkuak bulu2 tebal di situ. Aku terasa minyak panas di tuangkan ke atas kemaluan ku. Ianya mengalir perlahan memasuki lubang ku. Tanpa ku sedari ianya mengemut dengan sendiri.

Aku tersentak pabila setitis demi setitis minyak tersebut jatuh menimpa hujung biji kelentitku. Aku menarik nafas.
Tangan Mak Nah melumurkan minyak tersebut sambil meratakan ke dalam setiap rekahan yang ada.

"Jangan bergerak!" pintanya lagi sambil mencukur setiap inci dari kemaluanku. Inilah kali pertama pisau cukur menyentuh kemaluanku.

Jarinya menarik bibir kemaluanku untuk memudahkan kerja mencukur. Kemudian menarik kelentit ku untuk membuang bulu yang terdapat berhampiran kawasan tersebut. Bahagian berhampiran lubang duburku juga mendapat sentuhan yang sama. Jarinya mencuit2 lubang duburku membuatkan aku seakan mahu menjerit kegelian.

Setelah selesai, minyak dituangkan lagi ke seluruh kemaluanku.

"Baru senang nak buat," kata Mak Nah.Aku lihat ibu tersenyum.

Mak Nah menyentuh biji kelentit ku lagi.Kali ini dengan lebih tekun.

"Kena bangunkan ni dulu. Bagi dia kembang sikit. Kalau tak nanti takut terlebih potong pulak," kata Mak Nah.

Dia mengusap2 batang kelentit ku dengan dua jari, seakan menggulung rokok nipah.Kemudian, satu jarinya dimain2kan di pintu lubang ku. Di pusing2. Di garu2. Satu lagi jarinya mencuit hujung kelentit ku.Putaran jarinya semakin laju di atas kelentit ku.Aku menggenggam tangan ibu. Ibu menekan sebelah bahu ku.

Tiba2 aku terasa seakan dipukul oleh satu perasaan ganjil. Ianya terlalu kuat untuk aku memikirkan. Aku menjerit. Terasa panas menjalar ke seluruh badanku. Dari biji kelentitku ke perutku, ke puting buah dadaku sehingga ke telinga dan seluruh anggota badanku.
Kepala ku terangkat.

Mak Nah menekan biji ku. Kemudian memicitnya dengan kuat.
Aku terus menjerit, kesakitan dan kenikmatan.
Mak Nah terus memicit biji ku sehingga terasa kebas.
Tiba-tiba, tanpa ku sedari, Mak Nah memotong sedikit hujung kelentit ku dengan pisau. Aku terperanjat.
Kemudian dia meletakkan kapas bersama ubat ke tempat tersebut. Aku seakan mahu menangis kerana terasa pedih.
Ibu memujuk ku mengatakan segalanya telah selesai.

Aku di minta berbaring sahaja di situ sementara mereka semua keluar untuk menjamah hidangan yang di sediakan.

Tamat